Popular Posts

There was an error in this gadget

Follow by Email

Thursday, February 18, 2010

Kisah Mak Andam Yang Menjengkelkan

Apakah perasaan anda sekiranya anda dan rakan2 dihalau oleh mak andam dari bilik pengantin rakan anda sendiri? Bukan rakan yang setakat kenal muka dan nama saja dan hanya mengecam rupanya hanya selepas melihat gambar dalam facebook ye. Ini rakan rapat yang sentiasa bergurau-senda dan bertepuk-tampar waktu sama2 belajar dulu. Apatah lagi sentiasa bersama2 mengulangkaji pelajaran dan diselangi umpatan2 ringan pada setiap malam di biliknya.

Iye. Kami mengaku kami memang agak kepoh setibanya kami di bilik itu. Itu kerana kami terlampau excited melihat rakan kami yang tak pernah pekena make-up secara2 tiba2 menjadi WOWWW!!! Faham2lah kan. Orang kalau tak biasa make-up bila dah pekena make-up memang nampak lawa. Biasalah tu kalau ayat2 macam ni keluar dari rakan2 seantero yang lain.

"Ini ko ke? Macam tak percaya je. Hik! Hik! Hik!" rakan yang seorang memberi komen sambil tergelak manja. Ewah... MANJA!!! Geli tiba2.

"Wah, lain giler ko! Tak cam langsung aku!" Komen yang seorang lagi dengan gaya joyahnya pula diselangi gelak-tawa rakan2 yang lain.

Oh, kami memang suka buat kecoh. Mungkin disebabkan itu, mak andam itu berasa sakit hati. Sakit hati mungkin disebabkan dia tak punya rakan2 yang suka bergurau-senda seperti kami, atau mungkin kerana dia menganggap kami ini anak2 muda yang suka berpeleseran kerana ketibaan kami di rumah itu adalah pada waktu maghrib. Kalau iye pun nak menyampah, apalah salahnya kalau akak ni menyiasat latar belakang kami dulu. Dari mana kami datang, kenapa baru sampai pada waktu itu. Akak ni memang tak best! Akak tau tak kami dari KL nak sampai Jelebu yang giler pedalaman tu ambik masa 2 jam lebih! Akak tau tak? Akak tak tau. Takpe. Dan mengapa kami sampai lewat sedangkan kami boleh datang pagi. Itu sudah tentu kerana salah seorang daripada kami punya komitmen yang tak dapat nak dielakkan menyebabkan kami datang sebegitu lewat. Akak ni tak fikir la.

"Boleh tak jangan ramai2 kat dalam bilik ni. Pengantin nak ambik gambar kejap lagi." Mak andam itu berkata tiba2 sebaik saja kami melangkah masuk ke bilik itu. Dan aku memandang rakan2 yang lain. Mereka terpaku. Aku yang sudah mula berasa ketidaksenangan mak andam tersebut terus keluar dari bilik itu disertai rakan2 yang lain. Aku ingatkan hanya aku seorang yang terasa dengan kata2 mak andam itu, rupa2nya rakan yang lain lagi terasa. Yang seorang mengatakan mak andam itu mengucapkan ayat tersebut dan memandang tepat ke matanya. Yang seorang lagi mengatakan dia terdengar mak andam itu berkata "Eh, yang ni takpe. Boleh duduk dalam ni," yang mana ayat itu ditujukan pada rakan2 sekampung si pengantin. Di saat ini, rakanku ini berkata dia hampir2 mahu menitiskan air mata apatah lagi apabila si pengantin memandangnya. Mungkin rasa bersalah tapi dia hanya mendiamkan diri. Kalau akulah, mesti aku cakap aku tak kisah.

Disebabkan jadual waktu pengantin yang agak padat sampaikan waktu maghrib pun ada sesi ape-entah-yang-pengantin-bertukar2-pakaian-lepas-tu-tangkap-gambar, kami tak berpeluang beramah-mesra dengan pengantin. Malam itu pula, pengantin ada majlis khatam Al-Quran. Dah habis sesi fotografi, dia sibuk pula bersiap untuk majlis tersebut. Kalau diikutkan, memang masa kami tak terluang banyak untuk berborak2 dengannya. Dirasakan seolah2 tak berbaloi kehadiran kami ke sana. Jauh pula tu. Apa pun yang penting, aku berasa gembira kerana dapat berjumpa rakan2 yang lain. Rasa puas hati berjumpa dengan mereka. Kalau nak harapkan hari lain, memang tak boleh ar. Hari raya pun langsung tak jumpa. Masing2 duduk berjauhan la katakan. Nasib baik geng masa belajar dulu.

Bila kejadian seperti ini berlaku, aku mula merancang2 strategi untuk majlis perkahwinan aku agar perkara ini tak menimpa rakan2 aku yang lain bila tiba giliran aku kahwin nanti. Eceh... Bila entah nak kahwin? Haha... Takpe kan. Merancang dari awal lebih baik untuk perjalanan hidup yang lancar di masa akan datang. Ecewaaah...

Perancangan aku senang je. Aku akan adakan satu hari untuk aku berkumpul bersama rakan2 aku saja. Macam gathering la. Tak salahkan? Di samping itu, bolehlah mereka mengenali pasangan hidup aku yang berjaya melembutkan hati aku yang selama ni rasa keras je nak terima lelaki dalam hidupnya. Iye tak? Hehe... Keras la sangat.

Kepada pengantin, semoga selamatlah kau bersama suami kau hingga ke akhit hayat. Moga segala2nya jadi bertambah baik selepas perkahwinan ini. Lepas ni, kalau kau beranak silalah bawak anak kau ke KL. Aku tak sanggup nak ke Jelebu. Letih dowh...

Kisah tragis ini berhenti di sini. Sekian.

3 00 komen:

ieien said...

sapekah pengantin itu inot? fiza ker?

INOTLOVEHUNTER said...

ko pergi majlis dia?

ieien said...

ak x g pn. ak x bpe sihat di hari kejadian.huhu....