Popular Posts

There was an error in this gadget

Follow by Email

Tuesday, May 26, 2009

Bila Sang Penganggur Bercerita

Sejak 8hb. Mei tepat jam 6.00 petang setelah kelambatan menghantar Technical Report (nasib baik Pn. Kalsom sanggup menerimanya tapi tak tau la kalau kena tolak markah ke tak. Keh keh keh..), secara rasminya aku telah bergelar seorang penganggur yang bertauliah. Yey.. Sukanya saya! Errr.. Tak suka sangat pun sebenarnya. Kenapa? Sebabnya bila dah habis belajar bermaksud tiada lagi internet yang menjadi rakan rapatku di universiti. Haha.. Sebab ni je aku tak berasa gembira. Anda rasa patutkah begini? Sumpah hidup sia-sia kalau asyik nak beronline je setiap masa. Kalau beronline tu cari benda2 yang berfaedah tak apa la juga. Ini mahu setiap hari menghadap facebook, youtube, blog dan segala adik-beradik sumber hiburan duniawi yang hanya melaghokan itu sampai mempengaruhi tahap kedisiplinanku pada semester 2 yang lepas. Haha.. Baru sekarang rasa nak menyesal? Eh, tak.. Lama dah menyesal tapi setiap kali beronline memang secara automatik akan melekat kat kerusi studio tu. Selagi tak rasa nak terkucil ke, terbeca ke, terlapar ke memang aku takkan keluar dari studio. Kalau boleh kena tunggu sampai kaki dah berjoget2 tango dan seluar hampir nak terbasah baru la akan segera bergegas ke toilet. Haha.. Jijisnya ayat ini. Ah, lantak! Kalau lapar, kena tunggu tahap maksimum sampai nak pengsan dan tangan menggigil2 bak pesakit Parkinson baru la pergi keluar makan. Bila dah dipengaruhi rasa lapar ni, keinginan membeli bekalan makanan tu membuak2. Nampak itu sedap, nampak ini sedap. Kalau boleh, masa beli burger tu mahu beli 2 bungkus sekaligus. Kalau beli air isotonic mesti beli yang botol besar tu. Alasannya, jimat sikit berbanding beli yang botol kecil. Lepas tu, beli pula makanan2 rapu dengan alasan kalau lapar nanti boleh makan mereka. Tak payah susah2 nak keluar beli makanan. Haha.. Tapi, akhirnya keluar beli makanan berat juga sebab mana mampu ku tahan rasa lapar ini. Perutku kalau sudah lapar yang teramat sangat mesti mahu makan benda2 masin dan bersambal punya. Baru rasa bertenaga kembali. Ha.. Akibatnya, sekarang aku jadi bulat macam bola sebab asyik makan je. Ada pula rakanku yang memanggilku BULAT. Haha.. Nasib baik bulat itu bentuknya comel. Oh.. I like benda2 yang berbentuk bulat macam bola, haiwan berperut bulat dan perut bulatku juga. Tapi, setelah ku perhatikan betul2 perut bulatku di cermin, aku mula menyesal. Ala.. Tak macho la macam ni ada perut bulat. Hihi.. Dan itu hanyalah keluhan semata2 tanpa ada sebarang usaha yang betul2 boleh dipanggil usaha untuk menguruskan badan ini. Sebelum ni ada beli Sauna Belt yang berharga lebih RM 200 termasuk kos penghantaran. Tapi, disebabkan penggunaannya yang memerlukan elektrik dan wayarnya yang pendek telah menyebabkan aku kurang gemar untuk menggunakannya. Juga disebabkan kemalangan di mana aku telah terguna lebih dari masa yang diterhadkan iaitu selama 50 minit. Aku yang tidak sengaja tertidur semasa menggunakannya, tiba2 dikejutkan dengan kesakitan pada bahagian perutku (bukan nak terbersalin ye) lalu bila aku menjenguknya aku terlihat ada gelembung2 yang pelbagai saiz muncul di kulit perutku akibat peluh yang terdidih. Mungkin aku pakai belt tu ketat sangat kot menyebabkan peluh tu tak mampu mencari jalan keluar lalu hanya mampu berkumpul beramai2 di perutku sahaja. Kemalangan ini berlaku sebanyak 2 kali. Haha.. Aku serik nak guna tapi bila tengok balik belt tu rasa macam membazir pulak kalau tak guna. Jadi aku bercita2 akan menggunakannya nanti kalau ada masa lapang (macamlah aku sibuk sangat). Maksud aku akan guna kalau aku rasa betul2 tak ada benda lagi nak buat kat dunia ni. Kemudian, aku dikejutkan dengan pembelian alat urut refleksologi dan akupuntur dari Akino yang papaku belikan untuk mamaku (mama dah lama sakit kaki. Eh, apa mengada2 sangat ni guna PAPA MAMA pula?). Aku berasa gembira kerana bilaku baca manualnya tertulis di situ alat urut itu boleh menguruskan badan. Haha.. Tapi, aku dah beberapa kali cuba. Perutku masih membulat. Malah bertambah bulat. Aku rasa bersalah pada diriku. Sebenarnya, apa yang aku perlu lakukan hanyalah bersenam. Tapi, aku malas betul! Hish! Marah ni.. Marah kat diri sendiri. Aku malas bersenam sebab aku malas nak basuh baju kotor setiap hari. Haha.. Punyalah pemalas. Tapi, walau apa pun aku tau aku kena juga bersenam. Mungkin satu hari nanti pintu hatiku akan terbuka untuk kembali aktif bersenam dan bersukan. Oh, jangan tak tau. Aku dulu champion Taekwondo. Ceh.. Champion tak champion sangatlah. Tapi, banyak juga la medal tergantung kat dinding bilik ni. Bila aku renung medal2 itu, aku rasa rindu pada zaman keaktifan aku dalam bidang sukan. Rindu juga pada rakan2 Taekwondoku yang lain. Kenapa aku tak aktif Taekwondo lagi? Sebab tak betah dengan kawan2 Taekwondo yang baru masa di matrikulasi dan UPM menyebabkan aku berhenti separuh jalan saja. Hingga kini aku hanya bertali-pinggang biru peringkat kedua. Oh2.. Sikit lagi nak dapat tali pinggang hitam tapi apa kan dayaku. Aku tak mampu menahan kerinduan pada rakan2 Taekwondo sekolahku sehingga aku tak mampu nak bergaul dengan rakan2 baru yang lain. Bunyi macam tak reti bergaul je kan? Tapi, rakan2 yang dah kenal aku mesti tau macam mana caranya nak berkawan dengan aku. Kena tegur aku dulu baru aku akan tegur mereka. Bukan sombong, tapi pemalu sebenarnya. Pemalu giler babas tahap gaban. Kalau boleh bila jumpa orang yang tak kenal, rasa macam nak tunduk je. Tak nak pandang depan, belakang, kiri, kanan langsung. Haih.. Entah mengapalah aku begini. Orang kata aku ni kurang keyakinan diri. Hmm.. Mungkin kot sebab tak kenal lagi kan. Tapi, kalau dah lama kenal sampai tahap boleh bertepuk-tampar dan bersepak-tendang, perspektif orang tentang aku akan jadi sebaliknya. Bak kata rakanku, Halim aku mempunyai dual personality. Haha.. Betul la tu. Malahan, aku rasa bukan dual je, triple pun boleh jadi. Aku memang seorang yang berubah2 mengikut masa dan situasi. Sesuai dengan bulan kelahiranku iaitu bulan Disember. Katanya perwatakan orang yang lahir pada bulan ini salah satunya ibarat binatang sesumpah yang boleh bertukar2 warna bergantung pada persekitarannya. Begitu jugalah aku. Kadang2 berwajah garang untuk melindungi diri yang kecil ini. Kadang2 akan bergelak-tawa dengan rakan2 yang boleh membahagiakan hati ini. Kadang2 akan senyap sepi je kalau bersama2 rakan yang tak sekepala dengan diri ini. Haha.. Nampaknya itulah kisah seorang penganggur untuk kali ini. Aku rasa entri ini macam tak ada motif je. Huhu.. Apa2 pun diharap entri ini mampu menjemukan anda semua untuk membacanya. Giler panjang. Aku pun jemu melihatnya. Huhu.. Selamat tinggal.

notakaki 1: 2 hari lepas aku kemalangan lagi semasa menggunakan Sauna Belt. Pun sebab tertidur juga. Haha.. Habis melecet perut aku.

notakaki 2: Entri ni tak ada perenggan. Aku tak tau macam mana nak membahagikannya menjadi perenggan sebab semua cerita pun berkaitan dari awal entri lagi. Kekeke..

notakaki 3: Waktu menganggur ni aku penuhi masa yang ada dengan menghadiri kelas piano yang dikendalikan oleh diri sendiri. Haha.. Dah lama gian nak main piano. Tak beli pun piano. Download software Electronic Piano je pastu install. Then, main la macam seorang pro. Berangan main macam Maksim tu. Badan siap lenggok2 macam seorang pro. Haha..